kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.175
  • EMAS709.000 -0,56%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%
ADV

BNI Berangkatkan Kaum Difabel Mudik Menggunakan Bus

Sabtu, 01 Juni 2019 / 14:27 WIB

BNI Berangkatkan Kaum Difabel Mudik Menggunakan Bus

Setelah sukses menggelar mudik Santri dari Balaraja, Banten, ke Solo, Jawa Tengah, pada Minggu, 26 Mei 2019, lalu mudik menggunakan kereta api dari Stasiun Pasar Senen, Jakarta, serta berpartisipasi pada Mudik BUMN di Gelora Bung Karno, Jakarta, pada Kamis, 30 Mei 2019, BNI kembali melepas pemudik yang menggunakan bus dari Parkir Timur Senayan, Gelora Bung Karno, Jakarta, pada Sabtu, 1 Juni 2019.

Dengan melepas 82 bus, ini merupakan puncak kegiatan dari Mudik Bareng BNI 2019. Ke-82 bus tersebut akan menuju destinasi yang berbeda-beda, antara lain Cirebon, Yogyakarta, Semarang, Purwokerto, Solo, Surabaya, Lampung, Palembang, dan Padang. Secara total, pada bulan Ramadan ini, BNI telah memberangkatkan 11.343 pemudik atau sekitar 13 persen lebih tinggi dari target awal sebanyak 10.000 pemudik.

Menariknya, pada puncak kegiatan Mudik Bareng BNI 2019 ini, BNI juga memberangkatkan banyak difabel yang memiliki akses lebih terbatas pada fasilitas transportasi umum. Kaum disabilitas ini beragam, antara lain ada yang tuna daksa, tuna rungu, dan sebagainya.

Diberangkatkannya para kaum disabilitas ini oleh BNI tentu memberikan kebahagiaan tersendiri bagi mereka. Selain tidak perlu mengeluarkan uang tiket, mereka juga senang karena dapat bertemu teman baru di perjalanan dan segera bertemu dengan keluarganya di kampung halaman.

Sarwoko (50 tahun) merupakan salah satu kaum disabilitas yang ikut mudik menggunakan bus ini. Pria yang sehari-hari tinggal di daerah Mampang ini berencana pulang ke Solo dan bertemu keluarganya.

Ketika ada informasi mengenai mudik bareng BNI ini dari Pertuni (Persatuan Tuna Netra Indonesia), tanpa pikir panjang ia langsung mendaftarkan diri. “Prosesnya cuma menyerahkan fotokopi KTP ke Pertuni. Lalu, langsung datang ke GBK. Sudah dijamin dapat tiketnya,” ujar Sarwoko.

Sebenarnya, ini kali kelima Sarwoko mudik bareng BNI. Tapi, ini baru pertama kalinya ia mendaftar sendiri, sedangkan sisanya ia diberikan mudik gratis oleh pelanggan pijatnya yang merupakan pegawai BNI.

Awalnya, Sarwoko ingin mudik menggunakan moda transportasi kereta karena lebih cepat, tapi ternyata ia mendapat bagian untuk menggunakan bus. “Saya senang mau bertemu keluarga. Sebenarnya tiap tiga bulan sekali saya pulang kampung beli tiket sendiri, tapi pas Lebaran saya cari yang gratis karena tiket ‘kan mahal sekali. Nanti di Solo akan dijemput oleh anak pas turun dari bus,” ujar Sarwoko.

Lain lagi dengan cerita Wahyudi (45 tahun) yang mudik kali ini membawa istri dan kedua anaknya. Awalnya, ia tidak berencana untuk mudik karena tiket untuk empat orang membutuhkan biaya yang lumayan besar. Tak kehabisan akal, ia pun ingin ikut kegiatan mudik bareng yang diadakan Kementerian Perhubungan. Sayangnya, ia kehabisan kuota.

Beruntung, temannya yang pernah ikut mudik bareng BNI menginformasikan bahwa BNI juga mengadakan kegiatan mudik bareng. Akhirnya, ia segera mendaftarkan diri ke kantor cabang BNI terdekat. “Itu dapat informasinya pas sudah puasa. Ternyata saya masih kebagian jatah mudik bareng BNI,” ujar pria yang sehari-hari berprofesi sebagai tukang cukur ini.

Wahyudi hendak mudik ke Temanggung, Jawa Tengah. “Saya sengaja memilih naik bus, bukan kereta, karena Temanggung ada di jalur tengah, jadi kereta tidak lewat, harus naik bus,” ujar Wahyudi.

“Kalau tahun depan ada lagi, ya saya mau ikut lagi mudik bareng BNI. Soalnya tiketnya gratis, apalagi saya berempat jadi sangat membantu dibanding beli sendiri,” ujar Wahyudi yang tinggal di Tangerang.

Sofi (28 tahun), seorang musisi tuna netra yang tinggal di Bogor, juga merasakan manfaat dari kegiatan mudik bareng BNI ini. Selain diberangkatkan mudik secara gratis, ia juga bisa bertemu teman-teman lainnya sesama disabilitas.

Bersama enam orang temannya dari Bogor, ia akan mudik menuju Pekalongan, Jawa Tengah. Informasi mengenai mudik gratis BNI ini ia dapat dari Yayasan Swabima. Meskipun ini baru pertama kalinya ia ikut mudik bareng BNI, Sofi menyatakan bahwa tahun depan ingin ikut mudik bareng BNI lagi karena proses pendaftarannya tidak susah.

“Terima kasih BNI sudah mengajak kita kaum disabilitas, khususnya tuna netra, mudik gratis. Untuk ke depannya mudah-mudahan bisa lebih baik lagi,” ujar Sofi.

Selain diberikan kaus, topi, dan makanan untuk di jalan, para pemudik ini juga diberi perlindungan asuransi oleh BNI Life dengan nilai maksimal Rp30 juta.

Hadir untuk melepas ribuan pemudik bus pada acara tersebut Direktur Utama BNI Achmad Baiquni serta jajaran direksi dan komisaris BNI. Achmad Baiquni menuturkan, pencapaian sebanyak 11.343 pemudik merupakan kebanggaan bagi BNI yang telah mempersiapkan program ini dengan Tema “Mari Lipatgandakan Kebaikan”.


Reporter: Sponsored
Editor: indah sulistyorini

Tag
TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0685 || diagnostic_web = 0.2821

Close [X]
×