kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
ADV

Revolusi Industri 4.0 untuk Pengembangan Produk Berkelanjutan Masa Depan


Minggu, 14 April 2019 / 18:00 WIB

Revolusi Industri 4.0 untuk Pengembangan Produk Berkelanjutan Masa Depan

Konferensi Federasi Industri Serat Kimia Asia (ACFIF) telah menjadi acara yang sangat dinanti untuk semua negara dan wilayah Asia. Sembilan negara anggota dan wilayah yang membentuk ACFIF bersama-sama menghasilkan sekitar 90% dari kebutuhan serat buatan dunia dan karenanya telah menjadi badan yang sangat penting. Dengan dominasi dalam pembuatan serat buatan ini, bahan baku yang paling penting untuk memenuhi semua kebutuhan gaya hidup, negara-negara dan kawasan Asia akan mengambil alih tanggung jawab penelitian & pengembangan untuk mengatasi semua kebutuhan pengembangan produk berkelanjutan di masa depan.

Dua tahun terakhir sejak konferensi tahun 2017, masalah timbunan sampah oleh konsumen, masalah pembuangan limbah dan keberadaan plastik mikro di lingkungan kita telah menjadi masalah yang memprihatinkan secara global. Karena itu kami memilih tema untuk konferensi kami sebagai "Keberlanjutan Serat Buatan Manusia".

Selain itu, lingkungan bisnis telah menghadapi ketidakpastian global terbesar sehingga sangat sulit untuk memprediksi permintaan. Perang perdagangan antara Cina & AS, ketegangan di Timur Tengah & Amerika Selatan semuanya berkontribusi pada ketidakpastian besar ini.

Pertumbuhan kapasitas yang cepat di wilayah yang telah kami alami, menyebabkan  persaingan yang ketat lantaran pasokan lebih besar dari permintaan saat ini. Di lain pihak, perlambatan pertumbuhan ekonomi global di tengah kekhawatiran lingkungan dan ketegangan saat ini juga memberikan tantangan bagi industri kita.

Perluasan kapasitas dan investasi di negara masing-masing, di seluruh rantai nilai masing-masing sangat menarik bagi seluruh forum. Proyeksi permintaan di masa mendatang untuk semua produk juga merupakan topik yang sangat menarik. Masing-masing kebijakan negara dan dampaknya terhadap perdagangan akan penting untuk dipahami oleh para delegasi. Revolusi Industri 4.0 telah menjadi sangat relevan untuk semua dan cara bisnis di masa depan. Industri perlu mempersiapkan dan mentransformasi dengan tepat untuk beradaptasi dengan perubahan ini.

Konferensi 12thACFIF diadakan di Bali-Indonesia di Conrad Hotel di daerah Nusa Dua pada tanggal 11 dan 12 April 2019. Kesembilan anggota secara aktif berpartisipasi dalam konferensi tersebut. Lebih dari 200 delegasi menghadiri konferensi dan berpartisipasi aktif selama interaksi. Konferensi ini diresmikan oleh Direktur Jenderal Industri Kimia, Tekstil dan Farmasi atas nama Menteri Industri Indonesia, Bpk. Airlangga Hartarto menyampaikan dukungannya kepada industri yang juga menyoroti fokus Indonesia dalam merevitalisasi industri tekstilnya dan keinginannya untuk mempersiapkan Industri 4.0.

Direktur Jenderal PHPL atas nama Menteri Lingkungan Hidup Indonesia, Ibu SitiNurbaya juga menghadiri konferensi dan menghargai upaya industri untuk menjadi lebih berkelanjutan. Forum ini memberikan peluang besar bagi semua peserta untuk berinteraksi dan berjejaring dengan orang lain.

Sorotan utama dari Konferensi ACFIF ke-12:

  1. Bpk. RD Udeshi yang menjabat sebagai Ketua dari 2017 hingga 2019 memberikan tongkat kepemimpinan ACFIF kepada Bpk. Ravi Shankar untuk periode 2019 hingga 2021. Bpk. Ravi Shankar yang menjabat sebagai Wakil Ketua dari 2017 hingga 2019 mengesahkan tongkat estafet kepada Bpk. Masayuki Waga untuk periode 2019 hingga 2021. Bpk. SC Kapoor yang menjabat sebagai Sekretaris Jenderal dari 2017 hingga 2019 menyerahkan tongkat kepada Bpk Redma Gita untuk periode 2019 hingga 2021.
  2. Indonesia menyampaikan plakat simbolis untuk meresmikan pengalihan kepemimpinan ACFIF dari Bpk. Udeshi, Ketua ACFIF & Presiden ASFI, kepada Bpk. Ravi Shankar, Ketua Baru ACFIF dan Ketua APSyFI. Demikian pula, sebuah plakat dianugerahkan untuk secara resmi mencalonkan Tuan Masayuki Waga, Presiden JCFA sebagai Wakil Ketua ACFIF. Mr.S.C Kapur, menominasikan Mr. Redma Gita Wirawasta, Sekretaris Jenderal APSyFI sebagai sekretaris jenderal ACFIF dengan menyerahkan plakat simbolis. Indonesia telah mengusulkan agar plakat-plakat ini disimpan oleh para pemimpin masing-masing dan juga dirotasi di antara penerus mereka selama pergantian kepemimpinan berikutnya.
  3. Konferensi ini berfokus pada presentasi negara pada hari pertama dengan interaksi aktif oleh para peserta dan dengan minat besar pada permintaan pertumbuhan industri di masa depan di negara dan wilayah masing-masing.
  4. Munculnya Indonesia sebagai produsen global utama serat Rayon dan rencana negara untuk memfokuskan dan merevitalisasi industri tekstilnya adalah yang utama.
  5. Pekerjaan standardisasi produk kimia dan serat kami dibahas dan langkah-langkah bersama untuk menetapkan standar internasional dilakukan selama pertemuan komite kerja.
  6. Dengan investasi yang signifikan dalam kapasitas hulu, presentasi tentang pasokan / permintaan bahan baku dan dampak jangka menengahnya disajikan melalui makalah-makalah tema selama hari kedua konferensi.
  7. Integrasi operasi kilang ke sektor petrokimia hulu akan menciptakan perubahan paradigma untuk daya saing bisnis negara lain dan struktur industri di masa depan.
  8. Revolusi industri ke-4 dan kekuatan data besar, digitalisasi, dan IoT sebagai tren penting yang berkembang saat ini disajikan dengan baik di konferensi. Itu dianggap memprovokasi untuk tingkat perubahan yang perlu kita antisipasi di masa depan.
  9. Tekstil pintar dan inovasi produk kami untuk memenuhi tuntutan kinerja masa depan disajikan melalui makalah tema yang menarik. Tren penelitian dan arah pengembangan dibagikan di antara para delegasi konferensi.
  10. Tema konferensi Keberlanjutan disajikan oleh pembicara utama kami, Bpk. Uday Gill, CEO Serat Indorama Ventures PCL, menyoroti tren, tantangan, dan solusi yang sangat menarik untuk keberlanjutan poliester. Ulasan konsumsi, faktor-faktor untuk memastikan ekonomi melingkar dalam produk daur ulang dan masalah Serat mikro di lingkungan kita dibahas.
  11. Pembicara tamu kami, Bpk. Frédéric VAN HOUTE, Direktur Jenderal CIRFS, membahas isu-isu penting dari plastik mikro, daur ulang dan regulasi yang telah berkembang dan diterapkan di Eropa untuk meningkatkan keberlanjutan serat kimia. Pengalaman mereka selama dekade terakhir dalam meningkatkan lingkungan dan keberlanjutan sangat berguna bagi semua delegasi.
  12. Konferensi ke-13 Federasi Industri Serat Kimia Asia akan diselenggarakan oleh Jepang pada bulan April atau Mei 2021.

 


Reporter: Sponsored
Editor: indah sulistyorini

Tag
Terpopuler

Close [X]
×